WARNING: Penertiban Anggota TPC

Latar Belakang

Semakin hari jumlah anggota komunitas ini semakin banyak. Kegiatan juga semakin banyak. Sayangnya kualitas dari komunitas kita tidak ada peningkatan secara signifikan. Banyak anggota yang sekedar titip nama, mendaftar tanpa melengkapi profil sesuai dengan syarat keanggotaan dan tidak adanya rasa memiliki komunitas kita ini. Prihatin dengan apa yang terjadi saat ini, dengan jumlah anggota lebih dari 300 orang, tapi bila ada pertemuan (kopdar) untuk membahas hal yang penting, yang datang tidak lebih dari 10 orang. Demikian juga dengan posting. Banyak anggota yang belum pernah menyumbangkan tulisannya untuk TPC.

Tujuan

  1. Kopdar dan kegiatan offline lainnya dilakukan selain untuk perkenalan secara offline, juga sebagai ajang untuk menyumbangkan ide dan pikiran buat TPC serta secara bersama-sama memberikan kontribusi nyata berupa tindakan untuk Kota Surabaya.
  2. Posting di TPC diharapkan mampu mengurai dan mencari solusi permasalahan Kota Surabaya
  3. Bersama-sama mengawal visi-misi TPC sebagai counter community (penyeimbang pemberitaan dari media mainstream dan kontrol sosial)
  4. Regenerasi keanggotaan, mempersiapkan anggota untuk aktif dalam mengelola komunitas kita ini di masa yang akan datang

Menimbang

  1. Kurangnya sumbangan pemikiran dari para anggota untuk kemajuan TPC dan segala kegiatan TPC dikarenakan rasa memiliki komunitas ini yang kurang
  2. Kurangnya rasa persaudaraan sebagai sesama anggota komunitas TPC
  3. Bila hal ini tidak segera diatasi maka komunitas kita ini terancam akan segera mati
  4. Perlu adanya langkah-langkah untuk mengantisipasi hal ini karena TPC bukanlah komunitas eksklusif tapi komunitas kebersamaan dan non profit

Memutuskan

  1. Akan dilakukan penertiban anggota TPC
  2. Pertimbangannya adalah keaktifan anggota, baik online (posting & komentar) maupun offline (kopdar, kegiatan, dan sebagainya)
  3. Seluruh anggota yang belum pernah hadir dalam pertemuan TPC (KOPDAR) harus hadir minimal sekali di KOPDAR-KOPDAR TPC yang akan datang (untuk kopdar selanjutnya, waktu dan tempat akan diumumkan kemudian), kecuali bagi anggota yang berdomisili di luar kota atau luar negeri, kalau lagi pulang ke Surabaya harap menghubungi bagian KOPDAR.*UPDATE*
  4. Seluruh anggota yang belum pernah posting harus mengirimkan draft posting (tema yang disarankan: “Permasalahan Kota Surabaya dan Solusinya” atau tema lain sesuai dengan kompetensi masing-masing) paling lambat tanggal 13 Mei 2008
  5. Pendaftaran anggota baru untuk sementara ditutup dan akan dibuka lagi setelah proses penertiban ini selesai
  6. Anggota yang tidak memenuhi syarat keaktifan tersebut di atas akan DIHAPUS dari database anggota TPC

Kritik dan Saran Bagi yang merasa keberatan dengan penertiban ini harap memberikan masukan bagaimana cara mengaktifkan anggota TPC selain dengan cara-cara di atas.

Mari bersama-sama memajukan TPC untuk Surabaya tercinta!

Best Regards

(Ditulis oleh Gandhi, diedit oleh Det dan  Arul)
(Hasil diskusi Gandhi, Det, Angki, Khuclukz, Arul, Cempluk, Gempur)

67 Responses to “WARNING: Penertiban Anggota TPC”

  1. Rere :

    Mbah, aku posting ttg sidik jari kui, emang dah di-approve????

  2. gandhi :

    @Rere

    Maap non, saya bukan admin jadi gak iso ngeproved hiks….

  3. tu2t :

    ehm… harus yah?? secara saiyah lom bikin tulisan sama sekali, selain perkenalan pada waktu awal…

    owkayh degh… roger that!!
    saiyah akan coba bikin disela2 aktivitas saiyah..

    cari tema.. cari tema..

  4. TheGoeh :

    Saya malah belum bikin postingan perkenalan, insyaAllah segera dilaksanakan,berati harus perkenalan dulu baru bikin draft postingan..ya..?atau gimana..?

  5. Angki :

    Saya lebih setuju penertiban ini dengan keharusan untuk KOPDAR. Kalo pun The Heroes udah posting ttg Surabaya, lalu apa g’ ada kemungkinan juga ngilang lagi? Saya yakin ini 1% inisiatif Mbah Sangkil, 99% ide Det

  6. gembel :

    wah..

    kok jadi gak asyik gini ya…

    : P

    pake ada penertiban….

    ya ya ya…

    saya tulis saya tulis…

    : P

    mohon maaph belum bisa hadir di kopdar..

  7. Orangufan :

    wah gak asik… pertama udah gak ada default aggregator, dan skr di paksa nulis ttg Surabaya, yah di coba deh.

  8. neng-shei :

    uwawawawa…
    Saia pernah posting sekali lo ya..
    ingat
    yang “Hedonisme Kaum Muda” itu loooo!!
    yah,
    utek masi buntu..
    *Ndak bakat posting se…*
    ntar deh saia nyoba nyari inspirasi..

  9. ndop :

    sori ya bos2ku, aku jane sueneng nulis.tapi tulìsanku yo koyok ngono kæ, konyol tok. jane arep nulis sing gak konyol yo iso,tapi spt khlangan jati diri. mangkane,ak wanine nulis nang kategori cangkrukan. hehe..

    masalah kopdar, aku jelas2 pengen pol2an.. yowis kapan2 aku teko. ojo kaget nek ndeleng diriku yg ndeso akademia dari nganyuk siti ini..

    *ngumpulin duit buat ke sby dulu nih.. eh, ada job buat brosur tuh ndop.. ndang dislesekan..*

  10. gandhi :

    @all

    alasan penertiban kan udah saya paparkan di atas. Mau gak mau kita harus bisa menerima demi kelangsungan komunitas kita.

    Karena TPC bukan komunitas ekslusif makanya peran anggota diutamakan, kecuali komunitas ini ekslusif saya mah masa bodoh mau ada anggota atau gak, toh anggota-anggota ekslusifnya masih ada.

    Saya jelaskan lagi bahwa ini untuk kepentingan kita bersama, bukan kepentingan saya atau golongan tertentu. Lagian kita bisa sama-sama melihat kan, berapa orang yg aktip di komunitas ini, trus yg lain nya pada kemana? cuma numpang masang nama? numpang beken? daftar trus ilang? Tunggu deh kalo ada adminnya kita lihat berapa yg sudah mendaftar di TPC dan kita sama-sama hitung berapa orang yg sering muncul disini, berapa orang yg suka posting. Kalo jumlah yg kopdar saya ada daftarnya lengkap beserta skrinsutnya dan laporan nya di blog masing-masing. OK!!!

  11. putri :

    wah, kalo soal kopdar, kyny mesti nunggu saia liburan dulu deh,,

    yaah, ntar saia nyari tema bwt posting dh,,

  12. Just Fenty :

    Huwaaahhh seram … harus posting ya ?? Bisanya nulis asal doang, masa dipaksa ?? Saya kan kadang datang ke kopdar *cuih 2 kali dibilang kadang … hehehe

  13. buayaganteng :

    salam hangat buat semuanya,,
    maaf aku belum posting n kopdar blas sm anggota2 TPC,,
    InsyaAllah kalo ada kopdar berikutnya aku bs hadir,,
    aku baru bikin posting perkenalan n blm di approve,,
    bingung nih..
    apa nunggu postingan slm perkenalanku dulu di approve baru nulis ttg surabaya itu atau gmn,,?
    maklum anggota baru,,
    masih cupu..
    hehehe,, :)

  14. galih :

    karena tidak mungkin memenuhi syarat nomor 3, mohon saya di-exclude dari komunitas ini. terima kasih.

  15. aRuL :

    kopdar? kayaknya perlu pertimbangan matang deh tentang kopdar…

  16. Rere :

    aku dah nulis kan, apa mesti nulis maneh?ga ya.. btw,mbah kamu nek ngamuk medeni,wedi aku.. :p

  17. det :

    ini bukan buat nakut2i ato gak asik2an kok. tapi dipikir aja, buat apa gabung kalo gak mau posting atau ikut kopdar? namanya aja komunitas blogger, bukan friendster kan?!

    kalo memang keberatan ya coba kasih solusi gmn cara mengaktifkan anggota yg jumlahnya ratusan itu?

  18. r1d0aja :

    menarik, saia malah baru tau hal ini dari tulisan mas arul di blognya.

    langsung ke solusi:
    kalo emang temen² rada susah diajak kopdar, mungkin kendalanya soal komunikasi. So, minta kebesaran hati para admin untuk sering2 posting jadwal kopdar jauh² hari sebelumnya. Saia kira butuh menu baru di sidebar, coba taro ‘Kopdar’ di sono.

    ato cara kedua, PM via Yahoo Messenger kepada para anggota. Jaman gini, siapa se yg ga punya YM? Coba PM ke smua anggota TPC yang udah ada di list contact YM para admin. pasti bakalan kebaca, khan? That’s so much member, aren’t it? Yo ancene rodok angel nek nduwe anak uakeh… :D

    Kopdar vs Conve, kalo emang rada susah ketemuan bareng di dunia nyata, kenapa ga di coba lewat maya? Coba PM member² yg OL untuk diajak conve barengan, lewat YM ato gimana baeknya.

    Last, kalo masalah postingan. saya kembalikan ke pribadi masing² untuk berkonstribusi. Kenapa harus mengejar kuantitas kalo toh kualitasnya nati jelek.

    Wualah, comment kok rasane kayak posting. Okeh, silahkan baca selengkapnya di sini.

    suwon..

  19. Angki :

    @Galih: Kalo Cak Galih posisinya ada di luar SBY, saya berharap kalo sedang pulang ke SBY, harap menghubungi Menteri KopDar a.k.a Siwi.

    Tambahan lagi, bagi yang di SBY kalo sulit untuk kopdar terus. Paling tidak SATU KALI aja dateng itu lebih bijak daripada tidak pernah KopDar. THX.. :wink:

  20. Sieputra :

    Saya Akan Rajin Posting …

  21. amanda :

    miing miingg…
    maaph…
    saya baru bisa nyumbang komen aja…
    hikss..

  22. maulana :

    nyuwun sewu nggeh
    aku iki ket daftar cak , lah wingi ora tak buka emailku dadi aku ora ngerti kapan cah cah iki podo mau kumpul , lek iso ngaweo agenda sing isine pul ngumpul , buk rembuk opo ta opo pampangno nang pengumuman tah opo la kae arek 2 kan tinggal kapan iso kumpul yo iso milih, lak ngunu ta ojo mung dikandanii bae email cak. rekoso la awak dewe iki , karepe gabung malah ditokno. wis ngunu ae aku urun rembug lek ngundang lek iso seminggu sak gurunge cak, suwun yo

  23. kaktuan :

    krm posting nya kmana ya…..

    trims

  24. det :

    @kaktuan: langsung tulis aja trus disimpan sebagai DRAFT.

    [login, masuk dashboard, write post]

  25. S.P.@.M.'.R :

    Waduh wis melu-melu SATPOL PP iki kate ngadakno penertiban barang. Arep direlokasi nang endi?
    Aku wis ndaftar, posting kenalan ae durung opo maneh arep mbukak postingan tema anyar. Isoke cuma komentar tok. Yok opo iki…?????????

  26. sagung :

    Ah …
    Saya jadi takut digusur.

    Oke..oke….

    Saya akan nulis.
    Tapi tentang apa ya??
    Soalnya pas saya mau posting, ternyata topiknya udah diposting duluan. Kasian sama saya doong..
    Saya udah capek2 buat. Ternyata g jd terposting.
    Saya capek, capek.

    Pas saya mau kopdar, kok 90% ada halangan. Kadang2 ada acara, kadang2 ada kencan, kadang2 ada sidak, dan kadang2 yang lainnya.

    Ah … Ah … Ah…

  27. Kura2top :

    Waduh, kalah dung satpol pp ?

    hehehehhe

    mhn maaf kalau g bisa dtg kopdar. hbs q msk malam.
    bisa dtg kopdar cuma sabtu ma minggu

  28. Angki :

    @Sagung: Kamu kan dulu datang waktu acara “Peresmian TPC”??? Kok sekarang malah g’ pernah dateng sihh???? Harusnya kamu yang selalu aktif di TPC :mad: Alasanmu terlalu dibuat-buat

    @Kura2top: Kita mang Sabtu-Minggu kok Kopdarnya. Terkadang malam Kamis. Datang aja di Bungkul di deket Podium

  29. S.P.@.M.'.R :

    Susah juga ya mau nitip nama numpang beken di sini. Gak bisa instan kayak reality show di tipi-tipi. Nih bisa njagong di warnet aja udah bagus. Aku belum apa-apa wis kena warning duluan. Blogger yang kena gusur mau demonya kemana ya?
    Tapi kalo gak bisa masuk di sini, lewat jalur indie aja ah…

    AMiR a.k.a nDoroKanjeng OUT!

  30. sagung :

    @ Angki
    Tenang…tenang…. :)
    saya nggak akan meninggalkan TPC, …

  31. gandhi :

    @amir
    kalo mau numpang beken gak disini mas tempatnya. Di sini tempat blogger surabaya membangun sisi kemanusiannya, berkumpul, membangun komunitas dan membangun surabaya. Kalo anggota TPC ada yg ngetop ato seleb blog, bukan dari TPC mas, tapi dari blog pribadinya masing-masing.
    lagian ke warnet bisa kok kopdar gak bisa? terlalu sibuk kah? kalo bicara sibuk banyak juga anggota TPC yg sibuk, tapi mereka meluangkan waktu untuk kopdar karena mereka peduli dengan TPC.

    Kembali ke niat aja mas, gak usah terlalu banyak alasan. Gak suka dengan aturan disini silahkan out, kalo peduli mari sama-sama memajukan TPC

  32. toras :

    bukan maksud hati tidak posting dan kopdar…

    masuk ke TPC ini sungguh berat, secara benwith aku lemoot…..

  33. gandhi :

    @toras

    kopdar moso pake benwit mas…
    pake kendaraan dan bawa sedikit uang kalo lapar hehehehhehe. Jgn lupa pake baju pake celana dan pake yg lainnya kecuali benwit

  34. Angki :

    @sagung: Buktikan dooooonk..!!! Kamu kan salah satu pendiri TPC. Kalo alasan kencan, bawa aja pacar kamu kalo KopDar, setelah itu kamu mo bawa ke Kenjeran atau Taman Prestasi terserah kamu.

    @amir: Terim Kasih udah OUT :twisted: . Kami butuh orang yang peduli bukan orang TULI

  35. orangufan :

    whooooo TPC kok jadi lautan api gini…
    Suroboyo wes panas cak… eh kalo TPC panas berarti komunitas ini emang “Surabaya Banget” yah :D
    sorry2
    moggo di lanjutken!

    saya melihat saja…sambil mikir2 mo nge-post apaan :)

  36. nico kurnianto :

    baru sempat baca nich…. wah ada syarat baru, akankah saya disebut sebagai anggota tpc lagi!? hiks…

  37. papabonbon :

    emangnya pernah diundang kopdar ? kayaknya dulu diundang waktu acara peresmian tpc saja. aku gak datang karena gak ngerasa perlu ? buat apa ? tpc itu apaan aja aku gak ngerti kok [dan gak pernah ada sosialisasi sebelumnya]. mendingan dolan sama anak istri huahahahha :)

    kopdar lain aku juga gak pernah dapat undangan kok. padahal lumayan juga kumpul kumpul buat makan rawon kalkulator :) sayang telat ngertinya :D

  38. Angki :

    @Nico : Kamu kan udah pernha KopDar, so u are still our family :wink:

  39. Chubby Panda :

    Hm, syarat penertiban TPC tuh benernya baik juga tapi kok kayaknya akan sulit yah untuk dijalankan dengan efisien. Ini ada beberapa opini dari saya semoga berguna dalam pertimbangan penetapan syarat-syarat yang baru.

    Pertama, sifat dari forum itu adalah terbuka dan orang menggabungkan diri dengan rela. Nah kalo diberi syarat seperti ini kan jadinya ngancem. Kaya orang ikut suatu keanggotaan trus wajib bayar iuran padahal konsep dari forum sendiri adalah terbuka dan tidak memaksa.

    Kedua, kalo tiba2 diberi syarat seperti ini akan jadi membebani anggota yang sudah daftar tapi belum memenuhi syarat. Jadinya kaya orang kuliah disuruh kumpulin tugas kalo ga kumpul bakal ga lulus. Lak yah mbanyol toh yah orang ikutan forum masa digituin? Forum-forum lain yang lebih besar dam sifatnya internasional aja ga pernah kasih syarat kaya gitu. Feeling saya kalo sampe diberlakuin syarat2nya seperti itu bakal ada kemungkinan orang makin malas gabung, orang kuliah yang mbayar aja masih banyak orang yang malas kerja tugas apalagi nih dunia maya yang almost cost nothing. Bisa bayangin g kalo Friendster mewajibkan kita posting buletin board sebulan sekali?? Ato login minimal sebulan sekali kalo ga gitu trus dihapus keanggotannya? Apa kita akan tetap mencoba bergabung di Friendster kalo ada syarat2 seperti itu??

    Ketiga, menurut saya yang menjadikan forum ini kurang aktif mungkin karena topiknya yah. Saya liat beberapa topik itu fokusnya kepada kemanusiaan dan seputar masalah Surabaya yang cukup berat dan sedikit generasi muda yang tertarik atau bahkan cukup berani posting.

    Keempat, TPC anggota 300 aja yg kopdar cm 10 nah kalo Friendster atau Kaskus yang anggotanya ribuan gitu kalo kopdar paling juga cuma beberapa ratus. Kalo menurut saya perbandingan rasio antara total member dan yang kopdar itu masih termasuk normal kok. Saran saya lebih baik jangan terfokus ke kopdarnya. Kopdar bukanlah suatu syarat utama sebuah forum itu aktif atau tidak. Nyatanya banyak forum2 lain yang ga pernah kopdar tapi aktif.

  40. det :

    @chubbypanda: komentar dan usulnya bagus. gimana kalo usulmu itu dilanjutkan diskusinya di kopdar ntar?

    oia maaf, ini bukan forum, tap komunitas blogger. tahu bedanya khan?

  41. gandhi :

    @chubbypanda

    1. coba di bedain forum terbuka dengan komunitas terbuka yah. TPC adalah Komunitas bukan forum. Kalo forum mereka ada anggota ekslusif yg mana dana dan keputusan berasal dari member ekslusif, dan di forum juga sering kita lihat ada peraturan yg mana kalo dilanggar maka kita akan di banned oleh admin. Kalo TPC adalah komunitas terbuka dimana tpc sendiri tidak ada member ekslusifnya, semua sama. Tinggal dirik ita masing-masing aja mbak/mas, niatnya gimana waktu mendaftar.

    2.Bedain mbak FS sama TPC. Sasaran FS sendiri adalah uang bukan kebersamaan anggota. Semakin banyak yg daftar, maka semakin besar pula pemasukan iklannya. Dan FS itu jelas money oriented sama kayak MP. Gak percaya, cek aja berapa adsense nya di fs. jadi jgn sekedar asal ambil kesimpulan mbak, di telaah dulu baru disimpulkan. Di fs kita mau daftar trus gak diisi juga gak masalah, paling gak 1 orang daftar dia mendapat 1 lagi halaman untuk adsense dan promosinya. Mana pernah dia mau ngurus lo mau aktip, mau gak, mau posting, mau gak posting gak ngurus. Jadi bedain mbak

    3. Pada awal berdiri kita emang punya visi dan misi sebagai counter community terhadap permasalahan surabaya dan kemanusiaan. Kalo misal kita harus membahas trend baju, trend belanja duh maap aja bukan disini tempatnya. APalgi kalo disuruh bicara gosip dan infotainment. Kalo bciara topik berat dan berat sebenarnya gak juga berat. Posting soal penghijauan, kemacetan, kali yg kotor dll yg kadang terlihat oleh kita kan juga bisa. Atau posting aja misal soal pengajaran di sekolah, sistem pendidikan di sekolah masing-masing kan juga bisa. Beratnya dimana coba?

    4. Sebelum membandingkan kaskus dan fs dengan TPC, coba mbak telaah dulu. Jelas2 FS itu dunia, kaskus nasional dan TPC skala surabaya bukan nasional. Bisa bedain kan? kalo gak bisa nanti saya ajarin lagi tentang geograpi. Kalo bicara kaskus mereka juga kopdar region kok, sapa bilang mereka gak pernah kopdar. Cek dulu mbak kaskus regional surabaya anggotanya berapa kalo kopdar yg datang berapa. Saya bisa bicara seperti ini karena sering melihat kaskus regional surabaya kopdar, dan yg pasti mereka jumlahnya lebih banyak dari kita. Apalagi bicara fs yg mendunia terbesar di berbagai negara. Tpc menitik beratkankepada postingan dan kopdar dengan alasan bial tidak bisa menulis [online] aktiplah di kopdar [offline] dengan harapan bisa membangun sama-sama komunitas kita ini

    terkahir dari saya, kalo ngerasa peraturan ini memberatkan silahkan untuk out dari tpc, kami butuh mereka yg niat membangun bukan butuh mereka yg cuma mencari kesenangan. TPC komunitas surabaya dan kemanusiaan, kalo anda asosial berarti anda salah kalo mendaftar disini

  42. aRuL :

    @ kawan2 : saya rasa komentar2 di sini itu semua bagian dari saran2 ndak ada salahnya toh sebagai saran, ngak usah langsung ajak Out…

    @ chubby : terima kasih sarannya, pada pokoknya sy paham maksudnya, moga2 kita bisa sama2 bisa membangun TPC dengan cara kita masing2 OK…

  43. Chubby Panda :

    Yah maaf kalo saya kurang ngerti konsep dari TPC sendiri tapi kalo saya yang newbie ngeliat si Gandhi “ganas” gitu rasanya saya meragukan kalo ada yang mau daftar.

    Btw yang saya maksud dgn postingan yang g berat itu bukan berarti posting yang belanjaan gimana tapi mungkin bisa dicoba topik yang lebih general dan tidak selalu tentang kemanusiaan. Dan sebenarnya semakin byk member sebenarnya merupakan salah satu kunci untuk bisa menyebarkan lebih banyak lagi ke orang2 tentang misi2 kemanusiaan yang ada di PTC. Ibarat strategi marketing maka makin banyak yang tahu makin besar kemungkinan untuk berhasil menggerakkan hati orang2. Kalo orang aja ga tahu gmn crnya bergerak. Semakin kecil ruang lingkupnya maka makin kecil juga area pergerakannya. Saya rasa hal ini masuk akal.

    Yah sekian saja dari saya dan maaf kalo saya tidak memberikan postingan satupun karena saya masih belum ada ide untuk posting dan masih dalam tahap pembelajaran tentang situasi di PTC sendiri.

  44. gandhi :

    @chubby

    saya ganas?
    ada benarnya ada gak nya juga mbak. Kalo konteksnya saya berbicara sebagai anggota TPC yg ingin mengajak semua berpikir terbuka, berpikir untuk maju, berpikir untuk dewasa, maka saya akan “ganas”. Tapi kalo saya di ajak berbicara di luar konteks TPC silahkan tanya kepada teman-teman lain apakah saya “ganas”

    Sebelum mbak membahas tentang tpc ada baiknya mbak cari tau dulu kenapa komunitas maya surabaya terdahulu cangkrukan.com nasibnya jadi seperti itu. Dan apa yg saya ingin lakukan terhadap tpc juga berdasarkan dari pengalaman komunitas tsb. saya gak mau kejadian yg sama terjadi pada TPC. Dan kalo saya terlihat agresip untuk masalah yg satu ini. Untuk lebih jelasnya saya mengundang anda untuk kopdar, biar tahu lebih jelas permasalahan di tpc ini.

  45. det :

    @chubby: ide anda menjadikan tpc lebih menarik dg tema lain itu sangat bagus. tapi gak ada artinya kalo hanya bisa ngomong tok tapi anda sendiri gak mau nulis

    “jangan mengutuk kegelapan. lebih baik segera nyalakan lampu”

    saya tunggu partisipasi aktif anda! (posting + kopdar)

  46. Pandu yang Habis UNAS :

    Walah, habis UNAS langsung ada penertiban. Okeh, saya nulis lagi, deh. Sebenernya udah ada draft tulisan di kompi, cuman nggak tau cukup berbobot atau ndak. :|

    Soal kopdar, saya setuju dengan usul Rido. Minimal empat hari sebelum kopdar sudah ada pemberitahuan. Kalau mendadak kasihan bagi anggota yang rumahnya jauh dan tidak punya kendaraan pribadi (seperti saya).

    Saya masih anggota, kan?
    *pasang wajah imudh sangadh*
    *kedip-kedip jijay*

  47. fafiarofiq :

    wah emang perlu tu kayaknya. Tapi aku juga dah lama banget ga nulis tu..apa juga kena gusur ya???

  48. det :

    yang sudah pernah posting dan kopdar ayo posting lagi.. ayo datang ke kopdar lagi..

    bagi yang belum pernah, ayo dicoba nulis, gak usah takut tulisannya dianggap jelek. semua sama2 belajar..

    salam blogger surabaya!

  49. leipzic :

    duh, kok posting di tugupahlawan sulit banget ya… kadang submit 3-4x baru diapprove… kan ntar postingannya jadi basi… hehehehe… soalnya nggak ada pemberitahuan kondisi postingannya itu statusnya apa…

    kalo tentang kopdar sih, karena belum pernah kopdar jadi canggung kalo kopdar. lagian masih harus atur waktu… HIKS :(

  50. det :

    @leipzic: sudah bikin profil blom? kalo blom bikin ya bikin dulu.. kalo profilnya udah diapprove posting selanjutnya langsung naik tayang kok..

  51. acel :

    wah… mungkin sudah menjadi ciri khas orang Surabaya ya. Jadi kalo ngomong ya ceplas ceplos. Menurut saya ada baiknya kalo berpendapat atau menganggapi pendapat orang lain itu ya mbok nyantai aja, ndak perlu mbleyer kayak motor gitu. Dalam suatu diskusi kan wajar kalo ada yang setuju dan ada yang tidak setuju, alangkah baiknya kalo semuanya itu di tanggapi dengan santai, nyaman, aman, dan positif. Semua bisa dibicarain dengan baik2, gak perlu sampe ngjak out segala. Apalagi ini adalah komunitas yang terbuka buat siapa saja yang merasa tertarik. Kalo misalnya ada anggota yang melenceng ya mohon diajarin, dibetulin, dibimbing, dituturi supaya lurus lagi, ndak perlu sampe ngjak out segala. OK bro! Gitu aja deh..
    hehehehe… lama gak posting juga nih ak. Keep blogging, prenz 4eva!

  52. aRuL :

    @leipzic: sudah buat profilkan, sudah jadi authorkan, jadi anda skrg sudah ndak masalah dengan posting, sudah siap langsung tayang ketika menekan tombol publish.

    @ acel : sepakat :D

  53. sagung :

    90 persen orang surabaya berhati mulia.

    Semoga kita termasuk yang 90 persen.

  54. det :

    @sagung: sayangnya aku bukan orang surabaya! :p
    [tapi cinta anak surabaya]

    heheeh…

  55. -k- :

    Menurut saya, ada beberapa hal yang harus diperhatikan :
    1. ‘Peraturan’ dibuat dengan tujuan agar kenyamanan dan ketertiban dari semua anggota (dalam hal ini, TPC) dapat tercipta. Semakin fleksibel peraturan tersebut, semakin nyaman dan tertib pula anggotanya.
    2. Anggota suatu komunitas terdiri dari berbagai kalangan dan golongan.
    3. Komunitas adalah sebuah wadah bagi para anggotanya, yang mempunyai keinginan yang sama.

    Dengan memahami ke 3 hal tersebut diatas, InsyaAlloh, TPC akan menjadi komunitas yang besar.

    Saran saya, jika diperbolehkan, sbb;
    1. Merubah ‘Tujuan’ dilakukannya penertiban anggota. Mendapatkan informasi yang valid mengenai anggotanya saja (misalnya nama,alamat, no.telpon), sudah sangat sangat cukup, mengingat TPC adalah komunitas non-profit. Apabila melihat visi dan misi TPC sendiri, tujuan penertiban ini sudah keluar dari visi dan misi itu sendiri.

    2. Keharusan untuk ikut kopdar dan posting agar di hilangkan. Untuk mengatasi sedikitnya anggota yg ikut kopdar dan posting, adalah tantangan bagi para founder dan ‘board of mission’ untuk mencari bagaimana caranya agar para anggotanya dapat ikut aktif/peran serta, baik memberikan pikiran/ide atau tenaga/materi.

    3. Mengadakan kegiatan-kegiatan yang menarik, misalnya lomba nulis, lomba masak, dll.

    4. Menganggap anggota TPC adalah keluarga sendiri, sehingga semua hal dapat dihadapi secara kekeluargaan.

    5. Ada baiknya belajar dari ‘tetangga’ sebelah yang sudah lebih tua dan lebih besar. :)

    Perlu dipahami juga, membangun sebuah komunitas non-profit adalah sangat sangat sulit. Banyak tantangan yang harus dihadapi. Masalah ‘anggota yang datang sedikit saat kopdar’, adalah hal kecil. Tetapi masalah sesungguhnya adalah bagaimana membuat anggota mau datang ke kopdar dan ‘kangen’ dengan kopdar serta menantikan kopdar berikutnya. Sama halnya dengan posting (menulis). Tidak semua anggota pintar (berani) menulis. Nah, bagaimana caranya agar mereka mempunyai keberanian untuk menulis tanpa harus dipaksa. :)

    Tetapi saya yakin, melihat semangat teman-teman di TPC, semua tantangan bisa dihadapi!!

    Sukses!!!

  56. aRuL :

    @ mas -k- : terima kasih sarannya :)

  57. det :

    @k: banyak yang pinter ngomong kayak gitu cak! kalo mau, ayo turun sama saya!

  58. gandhi :

    @admin

    HAPUS AJA POSTINGAN INI, MAKIN BIKIN SEPET MATA.
    Semakin banyak aja orang yg pintarnya cuma ngomong doang. Saya Tau banyak orang-orang pandai disini, tapi maap saya gak butuh orang pandai, saya butuh orang yg bodo tapi peduli sama komunitas ini, yg gak cuma pintar ngomong doang tapi kenyataan di lapangan nol besar.

    Udah gak jamannya NATO, langsung aja kita gerak di lapangan. AKsi gizi buruk mana realisasinya? dapat undangan HRFM mana orangnya? JMP yg jelas2 hari libur Mana tampang2 orang yg pinter bicara itu? semua NOL BESAR!!!!!!

    Gandhi
    MUAK!!!!!

    NB: kalo gak mau hapus biar saya hapus sendiri [Ada yg mau minjemin akses admin?]

  59. -k- :

    Saya lupa, menerima kritik dan saran dari orang lain dengan hati yang lapang, adalah salah satu faktor yang dapat mempengaruhi suksesnya suatu urusan :).

    Apa yg saya sampaikan diatas serta komentar dari beberapa teman sebelumnya, adalah untuk kemajuan komunitas ini. Mungkin komentar tersebut berdasarkan pengalaman-pengalaman mereka sebelumnya. Semoga ini adalah bagian dari suatu proses pembelajaran dan pendewasaan bagi komunitas TPC.

    @ Oom det : Maaf, Oom, kalo untuk memberi bantuan tenaga, saya tidak bisa, termasuk kopdar. Tapi kalau pikiran, InsyaAlloh saya bisa. Juga tempat untuk kopdar, dirumah saya terbuka lebar :).

  60. yudhirek :

    kopdar itu keharusan yo? cik serem e rek, aneh aneh ae

    kalau yang di luar Suroboyo, trus pas di suroboyo disuruh lapor, iku maksude opo? koq koyok melok penjajah ae, kudu lapor lapor.

    Sepurane kalau ada kata yang salah

  61. det :

    #yudhirek: lha kalo gak mau kan gak dipaksa. gitu aja kok repot sih. lagian selama ini udah kelihatan kok mana yang niat, mana yang enggak

  62. gandhi :

    @yudhirek

    walah cak2 sing ngongkon lapor yo sopo. Ojok di dramatisir ta, kalo gak niat yo gak opo2 tapi ojok dilebih2no ngono. saiki sopo sing ngerti yo an kalo sampeyan pas nang surabaya kalo sampeyan gak ngomong. Lagian di woco sek ta onok gak sing wajibno lapor sing teko luar kota.

    Soro ancene musuh pecinta sinetron, pinter mendramatisir. Kok yo gak sisan kalo gak kopdar disita ktp ne opo passport’e hahahhahahahahha

    diwoco sek cak kalo komen, masalah iki kan wes ada postingan update nya, kayaknya gak penting banget deh komen di postingan ini hehehehhehehe

    @det

    Setubuh det, maklum kurang luas

  63. Judeangel :

    Oke, ngaku nih aku baru tau kalo ada postingan ini *jgn disemprot dulu yaaa!

    Masalah posting emang susah2 gampang kali ya, aku jg ngrasain ndiri sih, kadang kalo otak ga bisa diajak kompromi ya macet deh berminggu2 ga ada secuil kata pun yg tertulis. Tapi kalo pas ada tema yang hangat, ya langsung meluncur jari2 ini nulis. Apalagi kalo ada unsur paksaan dan tekanan kyknya lbh susah lg dpt inspirasi.

    Soal KopDar mungkin woro2nya harus lebih digencarin Mas. Kan banyak member baru yang blom tau dimana dan kapan (termasuk diriku). Yg selalu on kan jogging di taman bungkul itu. Ya aku pribadi jujur aja males bo’ minggu bangun pagi2 buta :D jogging pula… Mungkin even kopdar-nya lebih divariasi gt. Tell me kapan the next kopdar I’ll be there deh (ojo mepet2 ngabarine cak!).

  64. Rere :

    Eh, emang ada bagian kopdar? gimana kalo bikin kategori yang diatas sono, kopdar ato sejenisnya? yang beda ma pengumuman gitu..
    usul ajah… ^^

  65. gandhi :

    @judeangel

    hehehehhehe. Alasan kenapa kok JMP yg diutamakan karena hari minggu dianggap sebagai hari dimana semua rutinitas berhenti. Nah harapannya semua anggota bisa hadir, soalnya kalo hari biasa mungkin saya juga tidak bisa hadir, maklum jam “nguli” ku kadang dadakan.

    Jadi kalo bisa hadir deh minggu pagi, itung2 ketemu teman-teman juga berolahraga. Blogger juga butuh badan yg sehat kan untuk bisa menulis dengan baik hihihihiihihihi

  66. Judeangel :

    @gandhi: Mas Gandhi nanti kopdar di Cak Mis wes, denger2 pada ngumpul ya ntar. Aku jg kesana ketemuan ama temenku.

    Benernya hari udah bener Minggu, jam-nya itu lho buat pencinta2 bantal-guling kyk diriku agak tidak bersahabat :D

  67. ihsanmaulana :

    aku GAK SENENG KARO KOMENTARE GANDHI, tolong bagi Admin agar di edit atau dihapus saja komentare Gandhi. nggara’no ati panas ae. Aku nang Tugupahlawan iki nggolek konco, gak nggolek MOSO. tapi lek Gandhi GAK TERIMO. Tak enteni nang SOTO GUBENG POJOK (maksude aku traktiren Gan. Ojo ngamuk-ngamuk ae);->

Leave a Reply