Bakteri direkayasa untuk mengubah karbon dioksida menjadi bahan bakar cair

Image courtesy of University of California - Los Angeles)

Rekayasa genetika strain cyanobacterium Synechococcus elongatus dalam Cawan Petri. (Credit: Image courtesy of University of California - Los Angeles)

Perubahan iklim global telah mendorong upaya-upaya untuk secara drastis mengurangi emisi karbon dioksida, gas rumah kaca yang dihasilkan oleh pembakaran bahan bakar fosil.

Dalam pendekatan baru, para peneliti dari UCLA Henry Samueli dari Sekolah Teknik dan Sains Terapan, memiliki sebuah cyanobacterium rekayasa genetika untuk mengkonsumsi karbon dioksida dan menghasilkan bahan bakar cair isobutanol, yang memegang potensi besar sebagai alternatif bensin. reaksi ini didukung langsung oleh energi dari sinar matahari melalui fotosintesis. Penelitiannya telah dilakukan pada tanggal 9 Desember dan dipublikasikan secara online di Nature Bioteknologi.

Metode baru ini memiliki dua keuntungan untuk dalam jangka panjang. Pertama, ia mendaur ulang karbon dioksida, mengurangi emisi gas rumah kaca akibat pembakaran bahan bakar fosil. Kedua, menggunakan energi matahari untuk mengubah karbon dioksida menjadi bahan bakar cair yang dapat digunakan dalam infrastruktur energi yang ada, termasuk di sebagian besar mobil.

Sementara alternatif lain untuk bensin termasuk biofuel berasal dari tanaman atau dari ganggang, kedua proses ini membutuhkan beberapa langkah-langkah perantara sebelum perbaikan ke bahan bakar yang dapat digunakan.

Pendekatan baru ini menghindari kebutuhan untuk biomassa dekonstruksi, baik dalam kasus cellulosic ganggang biomassa atau biomassa, yang merupakan penghalang ekonomi utama untuk produksi biofuel. Oleh karena itu, ini berpotensi jauh lebih efisien dan lebih murah dibandingkan dengan pendekatan.

Menggunakan cyanobacterium Synechoccus elongatus, para peneliti genetik pertama meningkatkan kuantitas karbon dioksida-fixing RuBisCO enzim. Kemudian mereka disambung gen dari mikroorganisme lainnya untuk merancang sebuah regangan bahwa dalam mengambil karbon dioksida dan cahaya matahari dan menghasilkan gas isobutyraldehyde. Titik didih yang rendah dan tekanan uap tinggi gas memungkinkannya untuk dengan mudah akan dilepas dari sistem.

Bakteri yang direkayasa dapat menghasilkan isobutanol secara langsung, menurut para peneliti, saat ini lebih mudah untuk menggunakan yang sudah ada dan relatif murah proses katalisis kimia untuk mengubah isobutyraldehyde gas ke isobutanol, serta berguna bagi produk-produk berbasis minyak bumi lainnya.

Tempat yang ideal untuk sistem ini berada di sebelah tanaman yang mengeluarkan karbon dioksida, ini berpotensi memungkinkan gas rumah kaca yang akan diambil dan didaur-ulang secara langsung menjadi bahan bakar cair.

From : http://www.sciencedaily.com/

7 Responses to “Bakteri direkayasa untuk mengubah karbon dioksida menjadi bahan bakar cair”

  1. SISIL :

    wah kok bisa begitu ya mas? yang hebat ilmuwan yang menemukan apa bakterinya yaaa?

  2. fyrdha zakaria :

    aq bru belajar tentang bakteri kemarin,,,,ternyata bakteri hebat jg ya,,,

  3. gajah_pesing :

    fungsinya bakteri tersebut buat apa bagi kehidupan manusia?

  4. luxsman :

    2 gajah_pesing: bakteri itu ada yang baik dan yang buruk. Kalau yang baik itu bisa dilihat dalam minuman dalam kemasan merk “Yakult” yang dapat menambah antibody. Kalo yang buruk ya menjadi penyakit

  5. mudz069 :

    Weleh, aku sudah sering “nyoba” bro. Mengubah CO2 menjadi BBC dan sampe detik ini tinggal satu langkah yang belum berhasil.
    Kandungan CO2 di hidungku sering bermutasi menjadi cairan.
    Masalahnya sejauh ini belum bisa di obong, dikorek jres malah mak pletes.
    Ah, seandainya bisa buat nyalain oblik eh lumayan pas mati lampu.

  6. Mengembalikan Jati Diri Bangsa :

    Pada akhirnya suatu hari dimuka bumi ini tidak akan ada lagi bahan bakar minyak alias habis dikuras demi kepentingan hidup manusia.

  7. in :

    eemmm… bisa buat wiraswasta ga? bikin BBM trus buka SPBU.. hehehehe

Leave a Reply