Bangga beraksen “Medhog”!!!

Pemanasan Menyanyi Di PanggungAda 1 hal yang menarik jika kita mengamati kontes “langkah instan menuju terkenal”. Tahu kan maksudnya? Kontes-kontes seperti ini, sudah marak di Indonesia mulai beberapa tahun lalu. Maafkan saya kalau harus menyebutkan merk, tapi kalau tidak disebutkan, nanti jadi nggak nyambung?

Jadi, mari kita mulai. Sebut saja mulai dari awal, AFI (yang sekarang tinggal Juniornya saja), Idol (yang mungkin saat ini adalah kontes yang paling menyedot perhatian Indonesia), sampai KDI atau juga Kontes Dangdut Dadakan.

Yang, menarik, meskipun Surabaya tidak pernah absen mengirimkan wakilnya, tapi kita jumpai, Surabaya tidak pernah menang! Kecuali di Kontes Dangdut TPI (kalau tidak salah yang menang adalah Super Emak, CMIIW). Paling tinggi 5 besar, dan kebanyakan memang “dipulangkan” di level ini. Ada apa dengan angka 5? Bukan masalah dengan angka 5 nya.

Tapi menurut saya, yang menarik adalah komentar para juri. Amati saja, bagi para kontestan Surabaya, selalu ada perkataan “Masih medhog…”, “Medhognya belum bisa hilang”, dan sebagainya. Nah, bagi saya, pernyataan ini lama2 cukup mengganggu juga. Ingin rasanya saya bisa mengatakan “What’s wrong with our dialek?”

Apakah kalau kita medhog, itu berarti ke-Indonesiaan kita berkurang? Apakah orang Indonesia identik dengan orang2 yang melafalkan huruf D dengan cara yang tidak mantap? Dan yang mengucapkannya dengan cara yang “mantap” itu berarti salah? Inilah yang aku tidak habis mengerti.

Apa sih masalahnya? Apakah kalau kita mau jadi sukses harus menghilangkan logat Jawa Timuran kita dan menggantinya dengan logat Ibu Kota? (Saya tidak menyebutkan Jakarta, supaya tidak jadi perdebatan SARA). Satu jawaban yang masih bisa dimengerti adalah kata-kata “Kurang Menjual”. Tapi ah, apa iya?

Menurutku, ini juga adalah sebuah kesalahan mindset. Hal ini pun terjadi pada dunia penyiaran, seperti radio, TV, dll. Teman saya yang jadi penyiar-penyiar radio pun harus melatih aksennya. Kata pelatihnya sih supaya bisa lebih diterima masyarakat. Pertanyaannya, apakah kalau kita punya aksen seperti itu, maka akan jadi lebih gaul dan bisa meningkatkan rating?

Sekali lagi, menurutku itu masalah mindset. Saya posting pemikiran ini karena merasa terusik saja. Mungkin tidak ada solusi yang pasti. Hanya untuk mengingatkan. Kadang, siaran-siaran JTV membuat saya lebih merasa feel at home. Sekali lagi pertanyaan ini kulontarkan. “What’s wrong with our accent?”

26 Responses to “Bangga beraksen “Medhog”!!!”

  1. aRuL :

    kalo medhog saat nyanyi? mmm saya rasa wajarlah diharuskan berbahasa Indonesia.
    liat aja duta “SOS” saat dia nyanyi ngak medhog, tapi kalo ngomong sehari2 dia medhognya banget gitu 😀
    Aksen itu tidak mungkin hilang karena sudah menjadi kebiasaan, tapi bagaimana kita bisa menyesuaikan cara omongan kita dengan orang lain yang mungkin berbeda daerah itu. 😀

  2. ame268 :

    setuju, maddog is not a crime! just be our self..

  3. tu2t :

    lhooooo~
    yang penting kalo nyanyi gak medhog.. toh gk sedikit orang Jawa kalo berbahasa gk medhog.. palingan medhog’e mek pas ngomong boso jowo thok..

    hah! cuek aja dibilangin medhog.. gak jadi artis yo gak pathe’en.. yang penting kita bisa berprestasi dengan kemampuan yang kita miliki.. dan medhog itu indah

    :mrgreen:

  4. Fenty :

    Hehehehe, saya jadi wondering saat mbak Putri Raemawasti bakalan maju ke Miss Universe. Pasti seru, inggris+medhok jawa timuran … ;p

  5. Chubby Panda :

    @Fenty : Wakakaka…bener2 seru tuh kl putri indonesia ngomong inggrisnya medhog…apa jurinya bisa ngerti yah? =p

    Kalah menang bkn gr2 medhog lah, mgkn memang blm saatnya menang krn mmg kalah menonjol ama yg lain. Chubby percy kalo ada wakil Jatim yg memikat g mgkn masyarakat qta tutup mata kan sampe tersisih =)

    Dan untuk komentar medhog mgkn dikarenakan siaran stasiun TV yg nasional. Ntar kalo org luar pulau ga bisa ngerti apa yg diomongin karena kena logatnya medhog kan yah ga pas juga rasanya. Mksdnya dkomentari medhog tuh supaya pake bhs indonesia yg baik bkn melarang pake bhs daerah, tp krn siaran TV nya seindonesia bukan jawa doank makanya jgn dipake kalo tampil di TV nasional.

  6. avy :

    Medog itu spontan aja. langsung keluar.
    Wong kadang saya lagi di Bandung ngomong sama orang Bandung keluar Boso Jowone plus medog. Malah takutnya tuh orang bandung nggak ngerti, alih-alih jadi translate ke basa indonesia. Ngomong Sunda juga dikit-dikit.

  7. risdania :

    Iyaaa,setiap orang yang saya ajak bicara pasti sp0ntan bilang kalo saya medhog,,terutama huruf ‘d’,,tapi saya ketawa aja,buat saya ga mengganggu,,biar orang tau kalau saya orang surabaya,,

  8. dodol :

    Cangkemu cak cak…..

  9. Det :

    Medok dalam percakapan sy rasa ndak masalah, tapi dalam forum resmi mungkin saja bisa menimbulkan ketidaknyamanan bagi yg mendengarkan, dan ini juga relatif!

    Kalo masalah siaran radio, ya jelas lah kudu ikut aturan. Biasanya mengacu ke segmen radio itu. Di Suara GIRI sama HardROCK jelas beda standardnya. SG segmen BCD sedangkan HRFM segmen AB+.

    Kalo dikaitkan dengan kemenangan lomba, nyambung gak ya, soalnya kan kebanyakan ditentukan jumlah SMS

  10. TheGoeh :

    yang lebih bikin malu jika logat masih medok tapi klo ngmong gue lu, gue lu, atau ngomong gue lu, gue lu, ternyata aslinya Jombang..

    Mending medok aja.

  11. TheGoeh :

    yang lebih bikin malu jika logat masih medok tapi klo ngmong gue lu, gue lu, atau ngomong gue lu, gue lu, ternyata aslinya Jombang..

    Fira Basuki yang editor in chief-nya Cosmo aja medok klao ngomong padahal pernah tinggal di luar negeri.
    Kalo nyanyi, siaran, atau bawain acaranya apalagi di TV nasional, ya mungkin harus ikut aturan, gak boleh medok.

  12. Rizal :

    hehe.. sebenarnya ini menandakan keberagaman bangsa INDONESIA tercinta ini. Tapi memang sih kadang kalau medhog dan kelihatan beda sendiri, sering diketawain. Yang penting bagaimana kita bisa menghargai perbedaan itu dan kita bangga akan bagaimana kita adanya…

    Lha wong pancen asli suroboyo he.., ape yoopo maneh… cuek ae wis…

  13. yuki :

    Kadang-kadang yang namanya medhok itu jadi bahan tertawaan, terutama kalo misalnya kita tinggal di Jakarta, dan logat kita masih kental sekali Jawanya, atau Surabayanya. Padahal yang ngetawain juga asalnya nggak jauh beda. Tapi karena krisis identitas, jadinya malah ndak bangga dengan dialeknya sendiri. Anak saya pernah diketawain Satpam yang jaga rumah dinas ortu, gara-gara pas lagi ngomong, medhok Jawanya kentara banget. Lha wong bapak ibu’e arek Suroboyo, mbah kungnya dari Sleman, mbah utinya orang Jatirogo Tuban, itu yang dari pihak istri. Yang dari keluarga saya, paling cuma bapak saya yang berdarah Sunda, karena memang asli tanah Pasundan sono. Tapi saya sih bangga…Suroboyo Rek!!

    Satu lagi pengalaman pas lagi jalan-jalan di Cihampelas Bandung, saya dan sodara-sodara lagi ngobrol. Biasa ya Suroboyoan gitu, pake cak cuk segala. Spontan yang lagi papasan sama kita, langsung minggir ngasih jalan. Padahal kita yaa nggak ada maksud tertentu, hehehe!!

  14. ndop :

    saya yo nggumun. wong sby itu lak ibu kota se.. tp kok ngomongnya medok ya? kok kalah sama yg tinggal di nganjuk spt sayah.. *kalah medok maksudnya*

  15. galih :

    saya sudah dua tahun di jakarta, tetap diketawain kalau coba-coba bilang elu guwe. “W” yang mantap tetap medhog menjadi lucu. yasud, daripada begitu mending tetap dipertahankan dialek ini.

  16. Putri :

    Saya aja udah dua tahun di Jakarta, sampe sekarang medoknya tetep aja parah,,

    Yang anak Jakarta pada ngeledekin, saya cuek aja,,

    Justru bangga rek, iki identitasku sebagai arek Suroboyo,,

    Buat yang ngerti karakteristiknya orang Surabaya, mereka malah bakal langsung bilang kalau saya Suroboyo banget! Hehehe,,

  17. Chubby Panda :

    Guys…tuh terbukti kan wakil Jatim bisa menang malah di kontes Putri Indonesia 2008…bnrnya bkn mslh medhos cm kalo memang berlian yah pasti ada jalannya menuju puncak lah…hehehe…

  18. aLdi_uFO :

    mm,,iku gara2 acara2 koyok afi dLL iku diadakno nang jkt,,la komentatore yo wong kono.. coba’o diadakno nang kene+juri ato komentatore wong suroboyo pisan,lak gag onok sing komentar medhok…

  19. widarto :

    aku setuju dengan pendapat arek2 suroboyo asli. knapa medhog dipermasalahkan? itukan bukan dosa?
    jadi kawan, jangan patah arang…!! kalo perlu kita adakan kontes paling medhog, unruk memlihara tradisi kita

  20. sugar :

    wuaha..ha..ha..ha..!!
    Baru kena Medhog Gate aja udah kayak kebakaran jenggot!!
    Tolong bilangin ke orang2 yg sok metropolis itu,
    itu baru accent nya yg medhog, elu-elu pade belum
    pernah kena Jancuk nya Suroboyo…Ehmm so sweeeet..
    wuekek kek kek..Gitu aja kok repot..
    Jadi gini cak2, dan ning2 semuanya..
    sudah saatnya surabaya punya stasiun tv yg bisa nyaingin stasiun2 tv yg laen..punya home production sendiri yg bonafit, yg nantinya bisa nunjukkin taring ama orang2 betawi.
    sebenarnya kalo mau menyadari, banyak kan band2 berasal dari suroboyo..Dewa 19,Ada Band,Boomerang,Simply fresh Band [yg ngisi acara ceriwis]. Cobak..darimana mereka semua??!!
    Jakarteee..?!! Ndasmu atos Cukk..!!

  21. cakdul :

    masalah medhog kalo ngomong iku yo wis dianggap biasa wae..tapi kalo dibuat nyanyi yo isok diguyu…rek… tapi nek nulis nang TPC kene nek gak nulis medhog yo gak afdhol…. kurang lah…bumbu penyedape… he he he….
    salam damai
    cakdul
    warungkopicakdul.blogspot.com

  22. gathul :

    Babah po-o, bah MEDHOG, bah ndak, sing penting ngomongnya komunikatif. Justru medhog itu salah satu local wisdom yg harus dipertahankan lho. Cak cuk juga, salah satu warisan budaya lokal yg hrs dipertahankan bnm

  23. ETHA :

    Babah po-o, bah MEDHOG, bah ndak, sing penting ngomongnya komunikatif. Justru medhog itu salah satu local wisdom yg harus dipertahankan lho. Cak cuk juga, salah satu warisan budaya lokal yg hrs dipertahankan bnm

  24. martha :

    eh tapi ada kemajuan juga loh…
    orang jabar + dki saiki sering ngomong ngene: “maksut’e” (maksudnya), “soale” (soalnya), “temene” (temannya)…
    lah iku lak coro suroboyoan, saiki diadaptasi ambek mereka….

  25. Bagus :

    Shalom
    Kita harus bangga sbg WArga JAWA TIMUR karena semua asalanya kemajuan dari JAwa Timur DAn JAwa Tengah juga karena Bhasa JAWA sudah menjadi BAhasa JAKARTA bukti kayak mingkem mangap, semoks, nyolong, gak kacek itu semua BAhasa Suroboyoan dan JAWA TIMURan ciri khas JOWO Tulen dan sukses serta PEDE aja lagi karena Bhasa JAwa Dilindungi UUD 45

  26. Rudie :

    Maaf Telat banget komentnyaaa……
    Saya seneng banget denger kalo Pak Amien Rais ngomong Bahasa Inggris dengan medhok jawanya. Unik banget!!!!!! Apakah itu mengurangi Kegemilangan Beliau? ENGGAK!!!!! Emang aneh bin ajaib aja yaaa??? biarlah…… kalo gak salah JTV di Jatim ratingnya di nomer 3 untuk tv (padahal saingannya tv nasional tuuuuuuh), bukti kan, kalo dengan Medhok masih punya taring……. dadi sopo awak e dewe, luwih apik tinimbang dadi wong liyo……

Leave a Reply