Pro dan Kontra

Pro dan kontra [Alm]H.M Soeharto

Banyak Pro dan Kontra setelah Beliau wafat. Ada yg berharap memaapkannya dan ada yg berharap untuk tidak memaapkannya. Pro kontra bukan hanya terjadi di masyarakat bawah tapi juga terjadi dikalangan elite politik. Bagaimanakah kita menyingkapinya?

Kita harus menyingkapinya secara bijaksana, dalam arti kita kesampingkan idelisme kita. Apabila kita mau memaapkannya, ya kita maapkan aja dengan sewajarnya sebagaimana layaknya anak bangsa yg bermoral, beradab dan beragama. Begitu juga bila kita tidak memaapkannya, ya kita bicara aja sewajarnya tanpa masuk ke daerah sensitip orang lain. Kita hidup berdampingan sebagai anak bangsa, kita hidup didalam lingkungan yg terdiri dari berbagai macam idealisme, keyakinan, adat dan latar belakang yg bermacam-macam. Sekali lagi kita jgn masuk ke daerah “rawan” yg kita tidak pernah tau ada apa didalamnya, lebih bijaksana dalam menyingkapi hal-hal yg terjadi di  negara ini.

tulisan ini hanya merupakan wujud keprihatinan saya terhadap perbedaan-perbedaan di antara teman-teman yg sudah menjurus ke arah idealisme yg berlebihan. Mari Kita akhiri Polemik Pro dan Kontra atas [Alm] H.M Suharto.

Ini terkahir saya berbicara politik di blog ini dan blog teman-teman yg pernah saya kunjungi, kalo ada yg mau berbicara politik lebih jauh, saya hanya akan melayani secara offline. Terima kasih atas Perhatiannya. Bravo TPC  

9 Responses to “Pro dan Kontra”

  1. Anang :

    turut prihatin juga…

  2. galih :

    inilah wajah indonesia. kita hanya akan terus memperdebatkan masalah-masalah sepele non substansial. perdebatan setingkat ini kotoran kucing apa kotoran anjing sedemikian serunya. tapi kita tidak berdiskusi bagaimana cara membersihkan kotoran itu. ini tidak hanya terjadi di politik dan kenegaraan, tapi di semua aspek kehidupan di indonesia.

  3. aziz :

    kalo mau dimaapin yah liat2, kalo yang gak jadi korban sih gak pa2, tapi coba liat yang jadi korban…. mereka akan tetep menuntut soalnya mereka dulu juga gak dapet keadilan….

  4. nanakiqu :

    PEACE MAN. Semua Orang bebas perpendapat dan yang paling penting adalah pendapatnya itu tidak menimbulkan perpecahan..

  5. deteksi :

    wajar lah kalo ada pro kontra, tiap manusia punya kepala, isinya beda-beda… bahan bacaannya beda-beda, persepsinya beda-beda… kalo gak siap pro kontra ya jangan baca dan denger apa-apa

  6. nico kurnianto :

    no comment dah

  7. tu2t :

    komentku mah…

    yang pasti saiyah serahkan semuanya ke pengadilan yang Kuasa.. kalau emang salah.. toh ntar juga diadili.. kalo ndak yo wes lah…

    saiyah mah memaafkan beliau.. secara pribadi, beliau juga berperan serta dalam memajukan bangsa kita..

    dan saiyah juga nggak mau ambil pusing thd pro kontra yang ada.. tapi saya juga sebal kalo ada yang njelek2in..

    wes ta lah.. orangnya dah meninggal juga.. nggak usah di jelek2in.. kalopun dia berhutang ama Indonesia.. ntar kan ahli warisnya yang bertanggung jawab..

    “gitu aja kok repot”

  8. Mirzha :

    Kalau menurutku sih inti permasalahannya bukan pada dimaapkan ato tidak tapi lebih kepada apakah duit yang dikorupsi akan bisa balik ato tidak. Bukan apa2, masalah maap memaapkan itu tiap orang uda pasti berlainan pendapat. Tapi kalo soal duit, pasti semua orang sependapat kalo yang dikorupsi itu duit rakyat.

    Tapi susah juga kalo keputusan korupsi atau tidak nya aja masi blon jelas 🙂

    IMHO.

  9. ivan firmansyah :

    menurut pendapat saya kita harus memaafkannya lach,harus berterima kasih pula,berkat beliau pembangunan di indonesia berhasil,sampe2 beliau di juluki bapak pembangunan,kemudian transmigrasi,swasembada pangan,gerakan wajib belajar,dan masih banyak lagi,,
    soo ambil sisi positifnya aj,jangan melihat negatifnya…

Leave a Reply