Spooky Place: Traffic Light Mayangkara Wonokromo

Pernah lewat Plang Sepur di bawah fly over Mayangkara Wonokromo? Pernah nggak, ngelihat kejadian janggal di situ? Ya, menurut saya jalan yang cukup aneh karena kita harus stop akibat Kereta Api dan traffic light sekaligus.

Tapi, kejadian angker saya alami tiga tahun lalu. Saya bersama satu teman, kembali untuk ngantor di Graha Pena. Dari arah Panglima Sudirman, jam 01.00 dini hari. Nah, pas masuk di jalan Wonokromo, teman saya ‘berulah’.

“Pelan-pelan jeh. Kurangi kecepatanmu,” katanya. Oke, lanjut pelan.

Pas di depan traffic light bawah Mayangkara dia bilang untuk stop. “Stop jeh. Dim-dim, buruan dim lampune. Bel, uropno klaksone,” katanya. Karena tahu dia punya sixth sense, sayapun menurutinya.

Selepas, melewati rel dan berjalan kecepatan normal, dia bilang bahwa di situ tadi ada pasar setan. Pasar dimana ada bangsa bermacam-macam jenis makhluk gaib berkumpul. Pocong, gendruwo, tuyul dan hantu berantah.

Ternyata, kenapa kita harus stop? Karena tadi ada ibu tua yang menyebrang jalan. Aneh, padahal saya tidak melihat. Kenapa harus saya hidupkan lampu dim dan klakson? Ternyata untuk membubarkan keramaian sementara pasar gaib tersebut.

Sigh.. ada-ada saja teman saya ini. Percaya, nggak percaya terserah. Saya pikir, bisa saja terjadi kejadian tidak mengenakan.

Satu tempat di Surabaya yang harus diwaspadai, traffic light Mayangkara Wonokromo.
Bagimana dengan kalian?

19 Responses to “Spooky Place: Traffic Light Mayangkara Wonokromo”

  1. aRuL :

    saya blum pernah mengalaminya… dan tidak berharap mengalaminya πŸ˜€

  2. p4ndu_454kura :

    Bismillah,

    [joke]
    Wah, saya harus mencobanya, tuh. Itung-itung pengalaman dengan dunia gaib. :mrgreen:
    [/joke]

    Alhamdulillah…

  3. gandhi :

    berarti yg kapan itu makan nasi sambel habis on air di HRFM itu pasar setan yah?

    iya rame banget, tapi sambelnya pedes huhuuhuhuhuu

    *gak fokus pusing kepalaku*

  4. Fenty :

    Hhhyyaaaa …. serem banget …. lah lewat situ gak tau tengah malem sih, kekekekekek ….

  5. Lutfi :

    kalo ga punya six sense trus maen jalan aja efeknya apaan ya?

  6. mie2nk :

    waduh,… aku beberapa hari ini sering lewat situ neh buat persiapan kuliah….

    semoga aja gak ada kejadian yang tidak mengenakan….

    amien…..

  7. p4ndu_454kuraΒ© :

    *komat-kamit baca buku komik* πŸ˜›

  8. pram :

    wADUh,, cedek rumahku..

    ya oloh,, mngapa kudu disitu?

    Lakaulawalakuata… amin..!!

  9. nophret :

    wah klu getu adanya enak neh bisa dapet kuli panggul gratis, klu mo blanja

  10. gajah_pesing :

    call ghostbuster ah… (maklum dukun sekarang pada pasang iklan sms call)

  11. det :

    di blog ini juga banyak setan kok. nongol pas pertama doang perkenalan. habis gitu ilang. gak pernah nulis. gak pernah kopdar. pinter alasan

    itu golongan setan juga kan… suka ngilang!

    tapi gak usah diklakson!

  12. Rizal :

    Wonokromo situ pancen serem. Tapi yang serem bukan gituannya itu. Yang lebih serem preman2nya… πŸ˜€

  13. Det :

    Mana fotonya? HOAX nie!

  14. pakdoz :

    mosok sih bos, aku sering riwa-riwi lewat kono, baik bengi opo awan, gak onok opo-opo iku.
    Nik keramaian pasar Wonokromo yo jelas kuwi…kekekeke

  15. avy :

    huaahahaha hihihih hehehehehe
    yak betul gan, itu pasar pedes…
    pueedes banget sambelnya….

  16. LUKI :

    MASA ANAKE SETAN TAKUT AMA SETAN ……
    HA HA HA HA…………..kan wonokromo tempat ajang pesta……wakakakaka

  17. aditcenter :

    Aku sering banget lewat situ…. baik pagi-siang-sore-malam… tapi gak ada apa2…

    Kalaupun ada apa2, aku7 juga gak apa2, siapa tahu dia mau ngasih apa2

  18. yudhita :

    Kalau menurutku sih yang penting di jalan tuh banyak doa. Jangan ugal-ugalan, apalagi malam hari. Justru kalau ‘jalan’ di malam hari mesti lebih hati-hati. Bukannya mentang-mentang sepi terus ngebut seenaknya. Mau belok atau menyeberangi rel kereta api sebaiknya lebih awas dan waspada. Jangan mengandalkan petugas palang pintu KA. Tengok kanan dan kiri baru nyeberang. Bukan begitu?

  19. mudz069 :

    Soal gituan aku juga pernah ngalami pas tengah malam. Dulu pas usai nonton di Delta, jalanan lagi sepi mamring. . . . .eh,ada berdiri “ditengah” jalan. Aku dim dia diem saja, aku klakson dia cuek juga. Sementara itu jarak kian dekat. . . . . . eh, ternyata patung Jendral Sudirman !

Leave a Reply