Tahun Baru..Baru apanya?

Hip..Hip..Hura-Hura…
Hush…Hush…(Lho kok?!)
Malam tahun baru memang sudah jadi ‘rencana besar’ mayoritas orang untuk dirayakan, entah dengan berpawai keliling kota, ‘nyumet’ kembang api, berkencan dan seterusnya.
Mendekati hari ‘H’, semakin banyak yang membicarakan rencana tersebut. Saia termasuk obyek yang ditanya beberapa pihak,
“Mau taun baruan kemana ni?”
“Ndak kemana-mana” jawab saia santai.
Yang nanya malah bingung.
“Kok? ndak ada rencana bareng sapa gitu? kemana kek..”

Saia menggeleng, memang, malem taun baru bukan hal ‘heboh’ menurut saia.
Saia malah sedang ‘sregep’ mencari informasi mengenai kematian BuDhe Benazir Bhuto daripada memusingkan rencana untuk menghabiskan malam taun baru bersama siapa.

Menurut beberapa orang, saia aneh. Masa anak muda udah belagak mbah-mbah dengan mengahbiskan momen sekali dalam setahun untuk sekedar nyangkruk dirumah saja?
Dan, saia yakin masih banyak orang yang seperti saia.
Pikir saia sih, untuk apa dirayakan? toh tiap taun juga ganti, jadi, tidak ada yang spesial..
Apalagi perayaan yang memakan biaya, menguras tenaga dan mendatangkan malapetaka, seperti pawai dijalan, ataupun pesta kembang api.
Indah, memang..
Kalau terjadi kecelakaan?
Siapa yang nanggung?
Ya diri kita sendiri.
Hanya sebagai pengingat saja..

Bukan bermaksud bersikap antipati ataupun menjadi manusia ‘Melow’. Yang pasti, bentuk perayaan yang masih terbilang ‘wajar’ boleh lah dilakukan.
Asal jangan overdosis.
Karena, kalau kita tilik lebih jauh, pada even-even seperti itu banyak sekali kejadian yang diinginkan (Perampok/Pencopet) dan hal lain seperti kecelakaan massal.

Lebih baik menghindari bahaya daripada mencarinya, kurang kerjaan banget kahn?
Satu hal lagi yang mengidentikkan pergantian taun selain ‘kembang api’, yakni terompet.
Banyak sekali peminat benda satu ini, apalagi mendekati detik-detik pergantian taun.
Semua berlomba-lomba meniup terompet sekeras mungkin sedetik setelah jam berdentang dua belas kali.
Bolehlah..
Ndak ngefek..
Saia ndak takut, kita pasti juga terbiasa..
Tapi, yang luar biasa adalah…
jika salah satu dari terompet tersebut adalah ‘Sangkakala…’

Habislah sudah, tidak ada yang tau kapan bunyi itu terdengar, dan tidak ada yang menginginkannya.

“Semoga saja, taun ini, ‘Terompet’ tersebut belum dibunyikan…..”

11 Responses to “Tahun Baru..Baru apanya?”

  1. tu2t :

    hum.. mbak iki rek.. dalem :p

    yah.. sah2 aja sih ama pendapatmu.. tu2t juga gak nganggep kalo yang namanya tahun baru ituh special.. kalo ada acara ya monggo.. nggak ada yo monggo.. nothing special.. sama seperti pergantian hari.. cuman bedanya pergantian tahun ajah..

    ada lagi sih bedanya… pada malam tahun baru.. jalanan surabaya tambah:
    1. macet
    2. polusi
    3. ramai
    4 tidak nyaman

    dan serangkaian tambah-tambahan lainnya…

  2. neng-shei :

    Hehe,
    Mbak iki juga rek..
    MAkasih selalu ngomentari TYulisan saia yang kurang bermutu ini….
    Hehehe….
    Iya, bener banget..
    pokoknya ya itu…
    Macet, kecelakaan dimana-mana, angka kriminalitas melonjak drastis..
    Pyuuuf..
    Bikin sakit ati orang tua yang anaknya mbuandeeeel deh..
    Hahaha…..
    Yang pasti, ada yang baru, yaitu cara berpikir kita.
    Harus itu, ‘tul ndak??

  3. Gempur :

    haia.. let celebrate and let die with me.. for a while.. shei!

  4. Supermoto :

    motor baru, pacar baru 🙂

  5. aRuL :

    @ Supermoto : situkan dah punya istri 😛

  6. deteksi :

    tahun baru prestasi baru..
    *pacar baru*

  7. deteksi :

    *pegang supermoto*

    @arul: ayo rul, cepetan disunat mpe habis! 😀 😀 😀

  8. neng-shei :

    @ Gempur: Weleeeh..pak’e…sampeyan kenek opo?/
    Hehehe..juz die, dont ask me to accompany you okaaay! lol!

    @ Supermoto: Wah, pengeeen juga ni..Hehehe
    @ Deteksi: Kok sama ya pikirannya?
    @ Arul: loh, seriuus?? wah…salam deh buat sang istri..
    And.
    Happy New Year all!!

  9. gatra :

    Semoga tahun ini lebih baik dari tahun kemaren

  10. nawangtri :

    Saya sempat lihat karikatur di sebuah koran ( lupa namanya ), yang memplesetkan kata – kata Happy New Year menjadi HELP ME NEW YEAR ( saking banyaknya bencana menjelang tahun baru kali’ ), so….buat saya ya tanggal satu januari ya tetep aja kaya’ hari – hari biasanya yg ndak perlu dirayakan, malah saya sedih kalo ada yg hura – hura sementara sodara2x kita yg lain kebanjiran dan tertimbun tanah longsor…..moment tersebut harusnya lebih bisa dipakai untuk berintrospeksi diri dan membantu sesama….betuulll????……

  11. neng-shei :

    @ Nawangtri: Betul bangett mbak…..taon baruamn emang bukan satu2nya hari dimana kita hidup, toh besok ya insyaALLAH masih Urip…kok sawangane di entekke dino iku wae…

Leave a Reply